Menyingkap Berita Tanpa Ditutup Tutupi
Home » , , , , » 1.488 Desa Pakraman dan 716 Desa Dinas Akankah Dilebur?, Pastika Harapkan Bupati Hadir Bahas UU Desa

1.488 Desa Pakraman dan 716 Desa Dinas Akankah Dilebur?, Pastika Harapkan Bupati Hadir Bahas UU Desa

Written By Dre@ming Post on Kamis, 17 Juli 2014 | 7:23:00 AM

Keberadaan 1.488 desa pakraman merupakan rohnya adat dan budaya Bali serta menjadi bagian tidak terpisahkan dari keunikan Pulau Dewata."Desa pakraman juga punya sifat sakral serta otonomi sangat kuat dengan aturan pengikat yang disebut awig-awig. Dengan konsep keseimbangan Tri Hita Karana sebagai dasar filosofi pengaturan dan penataan wilayahnya, desa pakraman menjadi benteng adat dan budaya Bali," ucapnya.Selain itu, desa dinas yang jumlahnya mencapai 716 juga mempunyai peran dalam mengatur urusan pemerintahan.
Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengharapkan semua bupati/wali kota di Pulau Dewata supaya menghadiri pertemuan untuk membahas implikasi dari penetapan UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa.

"Hal ini mengingat persoalan yang dibahas sangat penting bagi Bali. Pertemuan akan digelar di Ruang Wiswa Sabha Utama Kantor Gubernur Bali, Kamis (17/7)," kata Kepala Biro Humas Pemprov Bali, Dewa Gede Mahendra Putra menyampaikan harapan Gubernur Bali tersebut, di Denpasar, Rabu.

Ia mengemukakan, acara tersebut merupakan kali kedua Gubernur Bali untuk mempertemukan Bupati/Wali Kota se-Bali dalam upaya menyatukan persepsi menyikapi penetapan UU Desa. Sebelumnya Pemprov Bali telah menggelar pertemuan serupa pada pertengahan Juni lalu

"Mengingat pentingnya materi yang menjadi pembahasan dalam pertemuan tersebut, Bapak Gubernur sangat berharap seluruh bupati dan wali kota bisa hadir langsung tanpa mewakilkan. Undangan resmi sudah kami sampaikan," ujarnya.

Menurut dia, kehadiran pimpinan tertinggi di kabupaten/kota ini sangat penting, mengingat mereka yang nantinya bersentuhan langsung terkait pelaksanaan UU Desa. Dengan kehadiran langsung, pertemuan kali ini diharapkan mampu melahirkan sebuah rumusan yang terbaik untuk masa depan Bali.

"Sebagaimana yang disampaikan dalam sejumlah kesempatan, pada prinsipnya Gubernur Bali mengharapkan agar desa dinas dan desa pakraman atau desa dinas bisa tetap hidup berdampingan karena keduanya punya fungsi dan kewenangan yang saling melengkapi," kata Dewa Mahendra.

Keberadaan 1.488 desa pakraman merupakan rohnya adat dan budaya Bali serta menjadi bagian tidak terpisahkan dari keunikan Pulau Dewata.

"Desa pakraman juga punya sifat sakral serta otonomi sangat kuat dengan aturan pengikat yang disebut awig-awig. Dengan konsep keseimbangan Tri Hita Karana sebagai dasar filosofi pengaturan dan penataan wilayahnya, desa pakraman menjadi benteng adat dan budaya Bali," ucapnya.

Selain itu, desa dinas yang jumlahnya mencapai 716 juga mempunyai peran dalam mengatur urusan pemerintahan.

"Melihat keduanya punya fungsi yang peran yang saling melengkapi, maka keberadaan desa dinas dan desa pakraman di Bali bukanlah dualisme, melainkan dualitas. Karena itu, Gubernur berpandangan, pola ko-aksistensi dua desa ini dapat dipertahankan dan keduanya akan berjalan berdampingan, saling isi dan melengkapi," ujar Dewa Mahendra. 

Rapat Pembahasan UU Desa Belum Hasilkan Kesimpulan

Denpasar - Rapat koordinasi lanjutan yang dilaksanakan untuk ketujuh kalinya oleh Pemprov Bali terkait pembahasan polemik UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa belum menghasilkan keputusan akan mendaftarkan desa dinas ataukah desa adat.

"Saya kira waktunya kita mengakhiri pertemuan ini tanpa kesimpulan. Media yang hadir pasti bertanya kesimpulannya, kesimpulannya adalah tanpa kesimpulan," kata Gubernur Bali Made Mangku Pastika usai memimpin rapat koordinasi pembahasan UU tersebut yang berlangsung hingga lima jam di Denpasar, Kamis.

Menurut dia, Pemprov Bali melalui Biro Hukum sebagai "leading sector" bersama biro-biro yang lain membentuk tim kecil untuk kembali duduk bersama dulu membahasnya sebelum melibatkan tim besar seperti hari ini.

Sampai saat ini Pemprov Bali sebagai fasilitator pertemuan ini belum bisa menyimpulkan hasil pertemuan. Pastika berpandangan keputusan yang diambil nantinya menyangkut masa depan Bali sehingga harus menampung pemikiran-pemikiran rakyat melalui wakil-wakilnya seperti DPRD, Majelis Utama Desa Pakraman, Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bali, akademisi dan lembaga tradisional lain.

"Dalam memutuskan ini, harus kita libatkan semua, saya tidak berani memutuskan sendiri persoalan seperti ini, ini menyangkut masa depan Bali," ujarnya.

Ia menambahkan, sementara belum memutuskan apakah desa dinas ataukah desa pakraman (desa adat) seperti aspirasi yang berkembang dalam pertemuan, sebaiknya didaftarkan keduanya dulu.

Pastika berpandangan, kalau dicermati penjelasan pasal 6 UU Desa, hal ini tidak salah, karena dijelaskan jika tidak terjadi tumpang tindih antara desa dinas dengan desa adat maka bisa didaftarkan keduanya.

Persepsi ini disepakati bahwa keduanya tidak tumpang tindih, karena sudah berjalan berdampingan sejak dahulu dan fungsinya memang berbeda. "Yang satu mengurusi adat, budaya dan agama dan yang satu mengurusi pemerintahan dan pembangunan," katanya.

Mantan Kapolda Bali itu mengatakan, pemerintah pusat harus memahami kearifan lokal yang ada di Bali ini dan daerahnya tidak bisa disamakan seperti daerah lain. Apabila usulan ini ditolak pusat, Bali bisa mengajukan "judicial review" karena memang pada praktiknya tidak bisa dilaksanakan.

"Banyak aturan hukum yang tidak bisa dilaksanakan yang penyusunannya tidak sesuai aspirasi rakyat dan tiba-tiba sudah ada. Seperti UU Anti Pornografi yang tidak bisa kita laksanakan ," ujarnya.

Ia tidak menampik bahwa UU ini berbeda, karena jika tidak didaftarkan maka selain tidak mendapatkan penganggaran dari pusat juga desa-desa yang ada di Bali tidak terdaftar di negara ini.

Terkait aspirasi MUDP apabila semua upaya tertutup dan kemungkinan untuk mendaftarkan desa adat, menurut Pastika hal itu bisa saja tetapi harus dipersiapkan dengan baik.

Dalam kesempatan itu hadir Bupati Buleleng, Bupati Badung dan Wakil Bupati Karangasem, sementara Bupati Klungkung, Bupati Tabanan, Bupati Bangli, Bupati Gianyar, Bupati Jembrana , dan Walikota Denpasar yang diharapkan datang, absen di pertemuan tersebut.

Dalam pertemuan tersebut paparan dimulai oleh Kepala Biro Hukum Setda Provinsi Bali dilanjutkan dengan pendapat dan tanggapan dari Bupati Buleleng, Bupati Badung, Wakil Bupati Karangasem dan perwakilan dari Bupati Tabanan. Dari MUDP paparan diawali oleh Ketua MUDP Provinsi Bali dan dilanjutkan oleh Petajuh (Wakil Ketua) MUDP Provinsi Bali.

Sementara Ketua Komisi I DPRD Provinsi Bali Made Arjaya dan Ketua Komisi IV Nyoman Partha menyampaikan juga pendapatnya serta para akademisi yang diwakili Prof Dewa Atmaja, Wiasa Putra dan akademisi lainnya.

Staf ahli bidang hukum dan politik IB Kumara menyampaikan pendapatnya bahwa secara umum UU in memang memerlukan pemikiran yang jernih untuk membahasnya sehingga mendapatkan jalan yang terbaik dan lahirnya UU ini juga sebagai acuan bagi semua unsur di Bali untuk dapat memperjuangkan otonomi khusus (otsus) untuk Provinsi Bali. 



sumber : antarabali
Share this article :

Menuju Bali I 2018

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Hot Post

Terjadi Letusan Gunung Agung 21 November 2017 pukul 17:05 WITA

Gunung Agung Terjadi letusan Gunung Agung pada pukul 17:05 WITA. Letusan diawali oleh Gempa Tremor Low-Frequency. Asap teramati berteka...

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Bali - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen