Menyingkap Berita Tanpa Ditutup Tutupi
Home » , , » Warung RW Makin Marak, Anjing dari Bali Jadi Santapan di Jakarta

Warung RW Makin Marak, Anjing dari Bali Jadi Santapan di Jakarta

Written By Dre@ming Post on Rabu, 30 September 2015 | 10:00:00 AM

Menurut Ahok, tak sedikit lapo di sana yang membakar anjing-anjing yang disebutnya sudah bentolan atau kudisan. Setelah dibakar, jelas Ahok, daging anjing yang kudisan itu dimasak dan kemudian disajikan kepada pengunjung lapo. Gbr Ist
JAKARTA – Meskipun Bali merupakan provinsi dengan jumlah korban rabies cukup tinggi saat ini, anjing-anjing dari Bali ternyata masih diminati sebagai santapan oleh warga luar Bali, terutama Jakarta.

Anjing-anjing dari Bali dan daerah lainnya yang `diekspor` ke Jakarta untuk dijadikan menu santapan di rumah makan itu, kemarin menjadi sorotan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama.

Saat ini Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melalui Dinas Kelautan Pertanian dan Ketahanan Pangan (DKPKP) sedang menggodok peraturan gubernur (pergub) tentang pengawasan terhadap peredaran daging anjing untuk dikonsumsi.

Basuki menjelaskan, rencana penerbitan pergub itu untuk mengantisipasi peredaran penyakit rabies. "Sekarang jujur saja, ada kan lapak-lapak lapo jual daging anjing di Jakarta? Jakarta ini sudah bebas penyakit rabies dari tahun 80-an. Tetapi sekarang saya mulai takut, ada anjing yang dikirim dari Bali dan Sukabumi ditemukan di sini. Anjingnya sudah karatan begitu, terus dibakar," kata Basuki yang akrab dipanggil Ahok, di Balai Kota Jakarta, Selasa (29/9/2015). Lapo adalah sebutan untuk rumah makan batak, yang di antaranya menyajikan menu dari daging anjing.

Ahok kemudian mencontohkan salah-satu lapo yang terletak di Cililitan, Jakarta Timur.

Menurut Ahok, tak sedikit lapo di sana yang membakar anjing-anjing yang disebutnya sudah bentolan atau kudisan. Setelah dibakar, jelas Ahok, daging anjing yang kudisan itu dimasak dan kemudian disajikan kepada pengunjung lapo.

Hal itu jelas berpotensi besar menyebabkan peredaran penyakit rabies.

"Nah, sekarang kami mau jaga, anjing dari luar daerah itu masuk ke Jakarta dari mana, ngeri lho. Katanya sih di Cililitan, banyak orang makan daging anjing di lapo-lapo di sana," ungkap Ahok.

Di dalam pergub tersebut akan diatur mengenai pengawasan peredaran daging anjing di Jakarta.

Semua anjing untuk konsumsi dapat masuk ke Jakarta, namun harus melalui pemeriksaan yang ketat.

"Perlakuannya sama seperti daging sapi. Nanti yang kena (tertangkap memasukkan anjing rabies ke Jakarta) bisa dapat sanksi. Kami kerja sama dengan Polda Metro Jaya," kata Ahok. Ahok sendiri mengaku, dirinya tidak suka makan anjing, sukanya hot dog.

“Kenapa saya enggak makan anjing? Jadi, di kampung saya di Belitung Timur, katanya kalau orang makan anjing, bisa digonggongi anjing melulu. Yang kedua, kalau makan anjing, di sungai bisa dimakan buaya lo, gitu katanya," kata Ahok sembari tertawa.

Ia berharap, warga Ibu Kota tidak lagi mengonsumsi daging anjing.

Sebab, dia melanjutkan, banyak anjing dari luar daerah yang masuk ke Jakarta, dan kesehatannya tidak diawasi.

Hal ini bisa menyebabkan penyakit rabies merebak.

"Saya sih berharap orang mulai takut makan daging anjing karena daging anjing enggak diperiksa," kata Ahok. Setiap hari, puluhan ribu anjing untuk konsumsi masuk ke Jakarta tanpa keterangan yang jelas.

Persisnya, menurut data DPKP DKI Jakarta, ada sebanyak 40.000 anjing per hari yang masuk ke Jakarta, dan pada umumnya dijadikan sebagai menu makanan.

"Kami sangat memperhatikan ini karena sejak 2004 Jakarta sudah bebas rabies," kata Kepala DPKP DKI Jakarta, Darjamuni, Senin (28/9/2015) lalu.

Ada sejumlah aspek yang akan dikaji untuk penerbitan pergub tersebut.

Aspeknya terdiri dari tempat penjualan daging anjing konsumsi, tempat asal, dan surat keterangan sehat untuk anjing yang akan dikonsumsi.

Kebiasaan konsumsi daging anjing telah lama ada di Jakarta.

Bahkan, menurut data Dinas KPKP, Jakarta dan Solo merupakan kota dengan warga terbanyak dalam hal mengonsumsi daging anjing dibanding kota-kota lain di Pulau Jawa.

Namun, asal dan kondisi kesehatan daging anjing yang dikonsumsi itu tidak diketahui secara pasti.

Sementara itu, terkait tudingan bahwa Bali merupakan salah-satu daerah penyedia anjing untuk konsumsi di Jakarta, Kepala Dinas Peternakan Provinsi Bali, Ir I Putu Sumantra MApp sc, menampiknya.

Sumantra menjelaskan, semenjak tahun 2009 hingga sekarang atau semenjak Bali berstatus KLB (Kejadian Luar Biasa) rabies, Pemerintah Provinsi Bali sama sekali melarang adanya penjualan atau pengiriman anjing ke luar daerah.

"Selama KLB tersebut, Bali menjadi berstatus wilayah karantina sehingga dilarang untuk melakukan seluruh kegiatan jual beli anjing ke luar wilayah Bali," ujar Sumantra, Selasa (29/9/2015)

Sementara itu, I Gusti Bagus, Office Manager BAWA (Bali Animal Welfare Association) menjelaskan bahwa pihaknya tidak mengetahui perihal pengiriman anjing ke luar Bali untuk kepentingan konsumsi.

"Saya kira sangat jarang pengiriman anjing ke luar Bali untuk konsumsi," ijar Gusti Bagus ketika dihubungi, Selasa (29/9/2015).

Kendati demikian, Gusti Bagus tidak menampik bahwa kebutuhan daging anjing untuk konsumsi di Bali sudah relatif tinggi.

Hal tersebut dapat dilihat dari makin maraknya warung-warung RW yang tersebar di seluruh Bali.

RW adalah sebutan untuk daging anjing.

"Lihat saja sekarang, warung RW makin marak di Bali. Ini tandanya makin tinggi kebutuhan daging anjing untuk konsumsi di Bali," tambahnya.






sumber : tribun
Share this article :

Menuju Bali I 2018

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Hot Post

Terjadi Letusan Gunung Agung 21 November 2017 pukul 17:05 WITA

Gunung Agung Terjadi letusan Gunung Agung pada pukul 17:05 WITA. Letusan diawali oleh Gempa Tremor Low-Frequency. Asap teramati berteka...

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Bali - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen