Menyingkap Berita Tanpa Ditutup Tutupi
Home » , , » Ini Langkah Selanjutnya! Dua Turis Diduga Lecehkan Tempat Suci

Ini Langkah Selanjutnya! Dua Turis Diduga Lecehkan Tempat Suci

Written By Dre@ming Post on Senin, 12 Agustus 2019 | 10:00:00 AM


GIANYAR - Pelecehan terhadap simbol kesucian umat Hindu kembali terjadi.

Pelecehan tersebut diduga terjadi di kawasan petirtan obyek wisata Monkey Forest, Desa Padangtegal, Ubud, Gianyar. Dan lagi-lagi pelakunya wisatawan asing.

Pelecehan yang dilakukan dua orang turis ini viral di media sosial (medsos) saat diunggah oleh akun resmi anggota DPD RI, I Gusti Ngurah Arya Wedakarna.

Belakangan diketahui, kedua wisatawan tersebut telah minta maaf melalui akun @sabina_dolezalova_ifb, Minggu (11/8).

Dari video yang viral, tampak turis laki-laki dan perempuan ini melakukan tindakan tak terpuji.

pelecehan yang dilakukan kedua turis macanegara ini, ialah seorang turis pria membasuh bokong turis wanita, menggunakan air yang mengucur dari sebuah pelinggih yang disucikan umat Hindu.
Si turis pria membasuh bokong si turis wanita menggunakan air yang mengucur dari sebuah palinggih yang disucikan umat Hindu.

Mereka kemudian terlihat tertawa terbahak-bahak, tanpa memiliki perasaan bersalah.

Berdasarkan informasi warga Desa Padangtegal, tempat suci Hindu yang dilecehkan tersebut diduga memang berada di kawasan Monkey Forest.

Namun dipastikan, hal tersebut terjadi tanpa sepengetahuan petugas Monkey Forest. Sebab lokasi tersebut relatif jauh dari jangkauan.

“Dari suara video, kemungkinan guide yang memandu kedua wisatawan itu bukan orang Hindu, jadi dia tak tahu yang dilakukan wisatawannya telah melecehkan umat Hindu,” ujar sumber yang tak mau disebut identitasnya.

Sementara itu, pihak manajemen Monkey Forest Ubud saat ini dikabarkan tengah menelusuri kebenaran kejadian itu.

Mereka belum bisa memastikan kasus ini terjadi di kawasan Monkey Forest Ubud.

Anggota DPD RI, I Gusti Ngurah Arya Wedakarna, dalam akun Facebook (FB) mengatakan, pihaknya telah mengirimkan pesan dan nasihat pada turis tersebut untuk membuat upacara Guru Piduka, melibatkan pangempon pura dan warga adat.

Upacara Guru Piduka merupakan suatu ritual yang bertujuan untuk membersihkan atau menghilangkan leteh atau kotoran secara niskala.

Kotor secara niskala ini terjadi lantaran kedua turis ini melakukan tindakan terlarang pada tempat suci.
“Terkait masalah hukum, hanya bisa diproses jika ada semeton Bali yang melaporkan ke aparat atau inisiatif dari pihak aparat untuk memperoses hal ini. Senator AWK berencana akan memanggil dua bule tersebut,” ujar Wedakarna, dikutip dari akun resminya.

Kapolsek Ubud, Kompol Nyoman Nuryana, saat dikonfirmasi terkait apakah sudah ada warga yang melaporkan atau pihaknya berinisiatif memproses pelecehatan tempat suci tersebut, mengatakan hal tersebut akan dibahas dengan Wedakarna.

“Besok pukul 10.00 Wita akan dibahas bersama Bapak Wedakarna di Monkey Forest,” ujarnya, kemarin.

Sementara itu, kedua turis tersebut mengaku menyesal telah melakukan perbuatan yang tidak patut dan mengatakan sama sekali tidak tahu bahwa itu adalah tempat suci.

Lewat akun @sabina_dolezalova_ifb, mereka juga mengaku sama sekali tidak bermaksud melakukan sesuatu yang buruk. Mereka sekarang berusaha mencari cara menyelesaikan persoalan tersebut.








sumber : tribun bali
Share this article :

DKS

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Hot Post

Prioritaskan Paket ‘Kader-Kader’ Koster Kantongi 6 Kandidat Kepala Daerah

Ketua DPD PDIP Bali, Wayan Koster DENPASAR - PDIP sudah siapkan 6 kader terbaik untuk diusung sebagai calon kepala daerah dalam Pilkad...

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Bali - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen