Menyingkap Berita Tanpa Ditutup Tutupi
Home » , , » Pelaku Incar DPR dan Mabes Polri, Bom Majalengka Dua Kali Lipat Bom Bali

Pelaku Incar DPR dan Mabes Polri, Bom Majalengka Dua Kali Lipat Bom Bali

Written By Dre@ming Post on Sabtu, 26 November 2016 | 2:44:00 PM

"Sasarannya adalah Gedung DPR, Mako Brimob, Mabes Polri, kedutaan tertentu, stasiun TV, tempat ibadah, dan kafe," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Kombes Rikwanto di kompleks Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (25/11/2016). Anggota jaringan Bahrun Naim itu merencanakan menggelar aksinya pada akhir tahun 2016. Gbr Ist
JAKARTA - Terduga teroris yang ditangkap di Majalengka, Jawa Barat, RPW, berniat memasang bom di tempat-tempat penting di antaranya Gedung DPR, Mabes Polri, dan Markas Komando Brimob Polri. Polisi menduga, bom yang dirakit RPW bisa menjadi bom berdaya ledak tinggi dan kekuatannya dua kali lipat bom Bali.

Keterangan mengenai sasaran pengeboman didapat setelah polisi memeriksa RPW.

"Sasarannya adalah Gedung DPR, Mako Brimob, Mabes Polri, kedutaan tertentu, stasiun TV, tempat ibadah, dan kafe," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Kombes Rikwanto di kompleks Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (25/11/2016).

Anggota jaringan Bahrun Naim itu merencanakan menggelar aksinya pada akhir tahun 2016.

RPW dan jaringannya mengincar tempat‑tempat yang berpengaruh di Indonesia.

Tujuannya, jika tempat‑tempat itu berhasil diledakkan, maka mereka mendapat sorotan dunia.

"Seperti bom Thamrin beberapa waktu lalu, mereka menyasar keramaian, mereka berani meledakkan, dan berani mati, itu gemanya mendunia. Jadi, ada efeknya," kata Rikwanto.

RPW dan kelompoknya juga mengaku mengincar simbol-simbol demokrasi.

Rikwanto mengatakan, Gedung DPR merupakan simbol demokrasi.

Mabes Polri dan Mako Brimob mewakili tempat penegak hukum yang merupakan bagian dari demokrasi.

"Kelompok radikal itu sangat antidemokrasi," kata Rikwanto.

Polisi menemukan fakta, RPW meracik bahan-bahan kimia sebagai bahan baku bom di laboratorium kecil di rumahnya.

Bahan‑bahan kimia tersebut mudah didapatkan karena dijual terbuka dan harganya terjangkau.

"Tinggal dikombinasikan lalu ditambah booster dan paku, maka tercipta bom yang dahsyat," kata Rikwanto.

Bahan-bahan yang disita polisi dari rumah RPW di antaranya adalah Dinitrotoluena (DNT), Royal Demolition Explosive (RDX), Heksametilendiamin Peroksida (HMTD), dan bahan peledak alco.

Rikwanto menyatakan, bahan peledak buatan RPW memiliki kekuatan dua kali lipat dari bom rakitan yang pernah meledak di Bali.

Menurutnya, bom pada aksi bom Bali II masih menggunakan bahan peledak yang bahannya masih low explosive.

"Kalau kami bandingkan, bahan yang ditemukan di Majalengka bisa dua atau tiga kali kekuatan Bom Bali I dan II," katanya.

RPW yang mantan penyuluh pertanian merupakan anak didik Bahrun Naim.

"RPW belajar buat bom dan bergabung (dengan ISIS) sudah tiga tahunan. Tapi belajar kimia dari SMP," katanya.

RPW ditangkap aparat Detasemen Khusus (Densus) 88 Polri di rumahnya Desa Girimulya, Kecamatan Banjaran, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, Rabu (23/11/2016) pagi.

Polisi menyatakan RPW merupakan anggota kelompok Jamaah Anshar Daulah Khilafah Nusantara (JADKN) yang dipimpin Bahrun Naim.

Sedangkan Bahrun Naim merupakan warga negara Indonesia yang menjadi salah satu tokoh kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

Pada November 2010, Bahrun Naim ditangkap aparat Densus 88 atas kepemilikan senjata api dan bahan peledak.

Ia diganjar hukuman penjara 2 tahun 6 bulan penjara.






sumber : tribun
Share this article :

Menuju Bali I 2018

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Hot Post

GA Tipe Tertutup, Fase Letusan Freatik, Freatomagmatik, Terakhir Magmatik

Penampakan Gunung Agung dari Pos Pantau Gunung Api Agung, Rendang, Karangasem, Rabu (22/11/2017) sore (grafis) 3 Kali Tremor Menerus Te...

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Bali - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen